Tionghoa Sukabumi penerjemah Bung Karno, 5 hal mengenal Szetu Mei Sen

Lahir di Sukabumi, dimakamkan di Macau, Mei Sen tokoh penting dalam sejarah bangsa!

Ada banyak tokoh sejarah asal Sukabumi dari berbagai kalangan. Banyak yang diketahui umum dan tercatat dalam buku sejarah, ada juga yang seolah “dilupakan” oleh sejarah. Salah satu yang “dilupakan” adalah seorang lelaki etnis Tionghoa kelahiran Sukabumi bernama Szetu Mei Sen. Wah, siapakah dia ya, Gaess?

Mei Sen adalah salah seorang penerjemah Presiden Sukarno khusus untuk bahasa mandarin. Jika Bung Karno (BK) kedatangan tamu dari Republik Rakyat Cina (RRC), maka Mei Sen lah penerjemahnya. Dengan kemampuan bahasa mandarin dan basic-nya sebagai wartawan, Mei Sen kabarnya menjadi kesayangan BK yang sering dibawa kemana-mana.

Ingin tahu lebih banyak tentang Mei Sen, ini dia lima info tentangnya.

BACA JUGA: Gengs, 5 film ini syuting di Sukabumi! Ada dari Hollywood lho

1. Lahir di Sukabumi dari keluarga revolusioner

Szetu Mei Sen lahir di Sukabumi tahun 1928 dari keluarga Tionghoa revolusioner yang sangat mencintai Indonesia. Ayahnya bernama Szetu Tjan juga seorang aktivis yang bergerak di bidang pendidikan. Szetu Tjan tercatat Kepala Sekolah Menengah Tionghoa Guang Ren dan Pa Zhong. Sementara itu, ibunya Szetu Mei Sen juga ibunya seorang guru.

Di saat Jepang masuk menyerbu Indonesia, ayah-ibu Mei Sen terlibat dalam gerakan melawan Jepang bersama kaum nasionalis Indonesia. Sementara itu,  Mei Sen saat itu baru berusia 14 tahun, bersama abangnya, Pa Sen sudah ikut membantu gerakan kemerdekaan. Mei Sen bersama ibunya tertangkap Jepang dan dijebloskan ke penjara selama 8-9 bulan.

Mei Sen dan abangnya lebih dahulu dilepas, dan mereka berdua walau masih sangat muda sudah harus memikul tanggung jawab melanjutkan kehidupan keluarga yang ditinggal ayah-ibunya. Mei Sen dan abangnya harus menghidupi 3 adiknya yang lebih kecil. Mereka baru bisa bernafas lega setelah ayah-ibunya keluar penjara, pasca Jepang menyerah tanggal 15 Agustus 1945.

Sayangnya, hingga kini tak banyak informasi perihal keluarga Mei Sen di Sukabumi.

BACA JUGA: Dulu Secapa sekarang Setukpa, ini 5 periode sejarah sekolah perwira polisi Sukabumi

2. Awal perkenalan dengan BK

Pada tahun 1946, saat Mei Sen berusia 19 tahun, ia sudah bekerja sebagai wartawan di koran “Tian Sheng Ri-bao.” Suatu ketika masih di tahun yang sama, Mei Sen mendapatkan tugas ke Jogja untuk mengikuti sidang KNIP yang ternyata dilangsungkan di Kota Malang. Walhasil, Mei Sen harus melakukan perjalanan lagi dari Jogja ke Malang (Jawa Timur) menggunakan kereta api.

Dalam perjalanan kereta api dari Jogya ke Malang terjadi pertemuan Mei Sen dengan Presiden RI Soekarno, yang kebetulan satu gerbong. Pertemuan pertama dengan Presiden Soekarno itulah, menentukan jalan hidup diri Mei Sen kemudian, menjadi seorang yang luar biasa.

3. Turut mensukseskan KAA 1955 di Bandung

Sebagaimana diketahui, Konferensi Asia-Afrika (KAA) adalah gagasan BK untuk menyatukan negara-negara sedang berkembang melawan kolonialis/imperialis. Pada saat menjajaki 4 negara yang akan dijadikan negara sponsor, India, Pakistan, Srilanka dan Burma, ternyata Pakistan dan Srilanka yang ketika itu sangat antikomunis, tidak ingin RRC ikut serta. Tentu saja hal tersebut menjadi ganjalan bagi BK yang justru menghendaki RRC berpartisipasi. Apa arti Konfrensi AA kalau RRC, negara besar di Asia itu tidak hadir? Demikian benak BK.

Lalu, BK memanggil Mei Sen muda ke istana. BK minta Mei Sen menyampaikan informasi pada pemerintah Cina, bahwa Indonesia sedang merencanakan KAA dan hendak mengikutsertakan Cina. Mei Sen sebagai wartawan diminta membocorkan “rahasia” bahwa ada beberapa negara yang tidak setuju dengan keikutsertaan RRC.

Tujuannya adalah agar pihak Pemerintah RRC dengan tepat mengetahui situasi negara-negara yang akan dihadapi dalam KAA dan dengan demikian RRC tidak terpancing emosi dan menjamin KAA mencapai sukses. Singkat cerita,  PM RRC Chou En Lai mendapat serangan dari wakil Srilanka dan Pakistan dalam pidato mereka. Namun PM En Lai tak terpancing dan KAA tidak menjadi kacau dan bisa mencapai sukses mempersatukan negara-negara di Asia dan Afrika kala itu.

BACA JUGA: Gen Y Sukabumi, ini 5 info kyai pejuang asal Jampang Prawatasari

4. Lari ke Macau dan kesaksian Mei Sen

Pada tahun 1965 terjadi pemberontakan G30S/PKI yang diikuti oleh Gestok (Gerakan Satu Oktober), yaitu gerakan pembersihan elemen-elemen pemberontakan pada tanggal 30 September. Nah, Mei Sen yang dinilai dekat dengan RRC karena menjadi penerjemah bahasa mandarin dikhawatirkan BK menjadi target penangkapan.

BK menyuruh Mei Sen untuk pergi ke luar negeri, dan Mei Sen memilih pergi ke Macau. Di Macau, Mei Sen pernah dmintai untuk bersaksi tentang keterlibatan RRC dalam pemberontakan G30S/PKI. Kesaksian Mei Sen disampaikan lewat faks kepada Kolonel (Pur) Maulwi Saelan, Wakil Komandan Tjakrabirawa pada 7 Desember 2005. Oleh Saelan, faks tersebut disampaikan dalam forum diskusi buku “Kudeta 1 Oktober 1965—Sebuah Studi Tentang Konspirasi.”

BACA JUGA: Gaess, ada 5 bentuk batu di situs Batu Kujang Cicurug Sukabumi

5. Meninggal dan dimakamkan di Macau

Dengan berbagai pertimbangan, sampai akhir hayatnya Mei Sen tak pernah kembali ke Indonesia dan ke Sukabumi. Bahkan ketika Presiden Megawati memintanya pulang, ia menolaknya. Walau tinggal di Macau, Mei Sen kerap “diminta” menjaga hubungan baik Indonesia dengan RRC sebagai dua negara berdaulat. Dan Mei Sen dianggap berjasa dalam menjaga hubungan Indonesia-RRC.

Mei Sen meninggal dan dimakamkan di Macau pada Oktober 2010 di usia 82 tahun. Pada saat dilangsungkan upacara belasungkawa perpisahan terakhir pada tanggal 19 Oktober 2010 di rumah duka Jing Hu, Macau, nampaklah kebesaran Szetu Mei Sen yang dihargai dan dihormati rakyat kedua Negara, Indonesia-RRC.

Dubes RRC di Jakarta Zhang Qiyue mengenang Mei Sen, “Sekalipun beliau (Mei Sen) telah meninggal dunia, apa yang beliau sumbangkan tetap berada di hati rakyat kedua bangsa.”

Mantan Presiden RI Megawati termasuk pengirim bunga dari Indonesia. Mantan Gubernur Macau, He Hou Hua berperan sebagai ketua panitia belasungkawa. Gubernur Macau, Cui Shi An pun memerlukan hadir menyatakan belasungkawa pada keluarga Mei Sen yang ditinggalkan.

Di Jakarta pernah dilangsungkan kegiatan “Mengenang Bapak Almarhum Szetu Mei Sen” yang diselenggarakan Lembaga Kerja Sama Ekonomi, Sosial dan Budaya Indonesia-Cina bersama keluarga mendiang Mei Sen pada tanggal 7 Maret 2011 di Grand Sahid Jaya. Beberapa tokoh yang hadir di antaranya Megawati Soekarnoputri, Sudradjat (mantan dubes RI di Beijing ) dan mantan Komandan Tjakrabirawa, Maulwi Saelan.

Itulah kisah tentang Szetu Mei Sen, lelaki Tionghoa kelahiran Sukabumi. Terlepas dari pasang surut hubungan bilateral Indonesia-RRC yang problematis, ada banyak hikmah yang bisa dijadikan pelajaran, terutama orang Sukabumi. Dan banyak tokoh dari Sukabumi yang berkontribusi positif dalam sejarah bangsa Indonesia lho, Gaess. (Dari berbagai sumber dan tulisan jurnalis Hong Kong bernama Chan Chung Tak tertanggal 13 Maret 2011)

  • 72
    Shares
Egi GP

Egi GP

Lahir di Sukabumi, 14 Mei 1978. Mantan Jurnalis Harian Merdeka, dan kini bekerja di PT Yudhistira Ghalia Indonesia sebagai editor. Ayah dua anak ini menamatkan pendidikannya di SMP Mardi Yuana Cicurug, SMA Negeri 3 Bogor, dan kuliah Jurusan English Literature di Universitas Negeri Jember, Jawa Timur. Untuk menyalurkan hobinya menulis, Egi menjadi kontributor di sukabumiXYZ.com.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *